Hukum berdoa dalam sholat dengan selain bahasa Arab

Diposting oleh Ustadz Abu Fairuz pada 11 December 2012
Kategori: Tanya Jawab Tags:

 

Pertanyaan:

Bolehkan di dalam sholat berdoa dengan menggunakan bahasa selain Arab?

Jawab:

Terdapat perselisihan antara ulama dalam perkara ini,dan pendapat yang rajih insyaallah bolehnya berdoa dengan bahasa selain Arab. Berkata syeikhul Islam Ibnu Taimiyah dalam majemu al fatawa juz 22 hlm.477 setelah menukil khilaf para ulama dalam masalah bolehnya membaca terjemahan Alquran, zikir-zikir sholat dan doa-doa dengan selain bahasa Arab:

“وأحمد وغيره من الأئمة العكس، الدعاء عندهم أوسع وهذا هو الصواب لأن النبى قال ثم ليتخير من الدعاء أعجبه إليه ولم يوقت فى دعاء الجنازة شيئا ولم يوقت لأصحابه دعاء معينا كما وقت لهم الذكر فكيف يقيد ما اطلقه الرسول من الدعاء ويطلق ما قيده من الذكر مع أن الذكر أفضل من الدعاء كما قررناه فى غير هذا الموضع. اهــ”

“Adapun Imam Ahmad dan ulama lainnya maka mereka berpendapat sebaliknya, yaitu berdoa (dalam sholat)menurut mereka lebih luas perkaranya (dibolehkan)dan inilah yang benar, karena Nabi bersabda:” maka hendaklah dia memilih doa yang dia senangi” sebagaimana Nabi juga tidak menentukan doa khusus dalam sholat jenazah.

Beliau tidak juga menentukan doa tertentu untuk diucapkan para sahabatnya, sebagaimana beliau mengajarkan mereka bacaan tertentu dalam berzikir, maka bagaimana boleh kita mengharuskan membaca doa tertentu (dengan bahasa Arab)padahal Nabi memerintahkan agar berdoa secara mutlaq, sebaliknya bagaimana mungkin kita ,membolehkan berzikir secara mutlaq(sesuka hati kita)padahal Nabi telah mengajarkannya dengan lafaz tertentu, dan jelas zikir (dalam sholat)lebih utama daripada doa sebagaimana yang telah kami jelaskan di tempat lain.”

Dalam tempat lain (Majmu al-fatawa juz 22 hlm. 489 beliau berkata:

والدعاء يجوز بالعربية وبغير العربية والله سبحانه يعلم قصد الداعى ومراده وإن لم يقوم لسانه فإنه يعلم ضجيج الأصوات بإختلاف اللغات على تنوع الحاجات”

“Dan dalam berdoa, dibolehkan dengan bahasa Arab atau dengan bukan bahasa Arab, karena Allah -Subhanahu wa taala-mengetahui tujuan dan keingginan orang yang berdoa walaupun tidak diucapkannya dengan lisannya, karena Allah maha mengetahui segala bentuk hingar bingar suara dengan berbagai jenis bahasa dan mengetahui berbagai hajat manusia.”

Inilah pertanyaan yang dilayangkan pada Islam.web.

السؤال
برجاء الإفادة.. يعمل معي عامل من بنجلاديش ويسأل : عندما يكون فى السجود وبعد قوله سبحان ربي الأعلى 3 مرات يريد أن يدعو الله فهل يصح أن يقوم بالدعاء باللغة الخاصة به أم لا بد من الدعاء باللغة العربية؟
الإجابــة
الحمد لله والصلاة والسلام على رسول الله وعلى آله وصحبه أما بعد:
فاختلف أهل العلم في حكم الدعاء بغير العربية في الصلاة، فمنع ذلك طائفة منهم، وأجازته طائفة أخرى، وفصَّل بعضهم بين القادر على الدعاء بالعربية، وبين غير القادر على ذلك.وليس هنالك نص من الوحي يرجح أحد هذه الأقوال.
ولعل الصواب -إن شاء الله تعالى- هو أنه إذا أمكنه أن يدعو بالعربية مع فهمه لمعنى ما يدعو به كان ذلك هو الأولى، وليختر من الدعاء جوامعه المختصرة مثل: اللهم إني أسألك الهدى، والتقى، والعفاف، والغنى.
اللهم إني أسألك الجنة، وأعوذ بك من النار.إلى غير ذلك من الأدعية المختصرة، الجامعة لخيري الدنيا والآخرة، التي يسهل تعلمها، وحفظها، ومعرفة معناها.

فإن كان عاجزاً عن ذلك فليدع بلغته التي يتكلم بها، وحبذا لو كان ضمن ما يدعو به ما هو ترجمة لتلك الدعوات المختصرة الجامعة الواردة عن النبي صلى الله عليه وسلم.
والله أعلم.

TERJEMAHANNYA:

Pertanyaan:

mohon dijawab..saya memiliki seorang pekerja yang berasal dari Bangladesh dan pernah bertanya: tatkala sedang sujud, setelah mengucapkan subhana rabbial a’la 3x dan dia inggin berdoa pada Allah, bolehkah dia berdoa dengan bahasa negerinya atau harus dengan bahasa Arab?

Jawab:

Alhamdulillah shalawat dan salam semoga tercurah pada Rasulillah dan para sahabatnya, amma ba’du:

Para ulama telah berselisih tentang hukum doa dalam bahasa selain Arab yang diucapkan dalam sholat, sebagian melarang dan sebagian membolehkan, dan sebagian merinci antara orang yang mampu berdoa dengan bahasa Arab dan yang tidak mampu mengucapkannya.
Dalam permasalahan ini tidak ada nash wahyu(keterangan dari ayat maupun hadis) yang jelas yang dapat me-rajih-kan satu dari beberapa pendapat ini.

Semoga yang lebih benar –insyaallah- barang siapa yang mampu berdoa dengan bahasa Arab dan memahami apa yang dibaca tentulah ini lebih utama,dan hendaklah dia memilih dari doa-doa jami’(mengumpulkan hajatnya) dengan bahasa yang ringkas seperti doa:” Ya Allah sesungguhnya aku bermohon padaMu petunjuk, ketaqwaan, sifat iffah dan kecukupan. “ya Allah sesungguhnya aku bermohon padaMu syurga dan berlindung denganMu dari neraka.
Ataupun doa-doa lainnya yang ringkas yang menggabungkan segala kebaikan dunia dan akhirat , yang mudha mempelajari dan menghafalkannya serta mengerti maknanya.

Apabila dia tidak mampu melakukan hal itu, maka hendaklah dia berdoa dengan bahasa komunikasinya sehari-hari, dan alangkah baiknya seandainya doa tersebut adalah terjemahan dari doa-doa yang ringkas di atas yang mengumpulkan segala kebaikan dan bersumber dari Nabi-shallallahu ‘alaihi wa sallam-. Wallahu a’lam.

BATAM, 27 Muharram 1434 h/11 DES 2012
Abu Fairuz Ahmad Ridwan My

Tulisan Terkait Lainnya