Kita dan Imam Syafii

Diposting oleh adminabufairuzcom pada 31 January 2016
Kategori: Pantun

 

Kita dan Imam Syafii

Betapa mulianya tawadhu Imam Syafi’i, sekalipun ia di atas puncak ketakwaan -insya allah- namun tetap merasa banyak bersalah dan berdosa.

Beda dengan kita yang berada di jurang kelalaian dan dosa, tapi selalu merasa aman dari siksa Allah.

Berkata Syafii rahimahullah:”

أحب الصالحين ولست منهم *** وأرجو أن أنال بهم شفاعة
وأكره من تجارته المعاصي *** وإن كنا سواء في البضاعة

Aku mencintai orang-orang soleh..
Sekalipun aku bukan dari mereka…
Semoga dengan (mencintai) meraka..
Kuraih syafaat.

Aku benci orang yang dagangannya kemaksiatan…
Sekalipun dagangan kami…
Sama tiada beda”.

————–

Jalan bersafar ke Pontianak
Sholat sekejab di masjid agung
Beribu kali kaki terjebak
Dalam dosa setinggi gunung

Dari bandara menuju Ketapang
Bawalah bekal dalam berjalan
Hancur badan neraka memanggang
Bila tak raih ampunan Tuhan

Melayu bukan bangsa pemalas
Mereka berbudi dan ramah tamah
Duhai Tuhan diriku tak pantas
Meraih surgamu yang maha indah

Tanah gambut banyak digarap
Ditanami dengan pohon kelapa
Ampunmu Tuhan selalu kuharap
Jauhkan aku dari neraka

————–
Jumat yang berkah

Pontianak, 19 Rabius Tsani 1437H/29 Jan 2016

Abu Fairuz

Tulisan Terkait Lainnya